Advanced Search

Custom Search

Followers

Bagaimana cita-cita itu dicipta?...

Saya respon kepada persoalan Ibu Zainab tempoh lalu yang bertanyakan mengenai cita-cita si anak kecil, maka saya mempunyai satu ulasan dan pandangan yang akan dihuraikan dalam bentuk artikel, dalam artikel kali ini juga saya akan menggunakan perkataan ’kita’. Walaupun saya tidak mempunyai anak lagi, tapi saya mengharapkan saya bakal mendapatkan anak yang terbaik InsyaAllah, Amin... agar saya juga turut menasihati diri saya.

Bagaimana cita-cita itu dicipta?



Kanak-kanak biasanya akan mencipta cita-cita berdasarkan kepada superhero kesukaan mereka. Biasanya apa yang mereka lihatkan sebagai hero adalah polis, bomba, dan sebaginya. Ibu bapa tak perlu duk mengajar anak menghafal cita-cita... “aiman, nanti kalau cikgu tanya aiman apa cita-cita aiman, aiman jawab nak jadi doktor”. Wow... nampak hebat, tapi tak perlu, saya risau kalau-kalau anak itu ‘confuse’ dengan cita-citanya. Biar mereka yang pilih, apa yang penting adalah sedarkan mereka dengan hero mereka, katakan pada mereka sebegini (contoh), “aiman, aiman dah besar nanti aiman jadi doktor ye nak, sebab doktor boleh selamatkan orang, banyak jasanya kepada masyarakat”.


Maknanya apabila anak itu membayangkan bahawa dengan menjadi doktor dia mampu untuk menyelamatkan orang, ini bermakna dia bakal menjadi superhero. Sebab itu jika kita lihat kadang-kadang kanak-kanak pintar pun cita-citanya bomba, polis, bomba, polis. Tiada yang lain. Bapanya pula kata “tak-pa-lah... janji gajinya halal.” No, ini bukan soal halal ataupun tidak, ini adalah soal matlamat dan hala tuju manusia. Kita perlu mengajar anak kita dapatkan yang terbaik. Kita ingat kembali kata-kata baginda junjungan besar Muhammad s.a.w. bahawa “bekerjalah kamu di dunia ini seperti kamu akan hidup seribu tahun lagi, dan beribadahlah kamu seperti kamu akan mati pada keesokan harinya.


Tetapi awas, jangan dibiarkan anak-anak kita bercita-cita untuk menjadi power rangers, ultraman mahupun hero-hero karton.


Apabila meningkat ke alam mumayyiz, kebanyakan kanak-kanak akan mula memikirkan cita-cita mengikut kesukaan dan apa yang mereka fikirkan ’best’ untuk dilakukan mereka, apa yang pada mereka seronok, itulah impian mereka, andai kata mereka sukakan haiwan, maka mereka akan mula bercita-cita untuk menjadi doktor haiwan, mungkin. Ada juga sebahagian yang suka akan permainan bola sepak, maka di situ mereka akan mula mencipta impian untuk menjadi seorang pemain bola sepak, malangnya pemain yang mereka jadikan contoh bukan dikalangan rakyat Malaysia. Awas!!! Idola bukanlah satu istilah yang patut dibanggakan, saya berpendapat, idola itu adalah satu bentuk pemujaan yang mampu membuatkan kita ’gila’ sehingga watak mereka pun kita nak tiru. Bahaya tu, apa yang boleh kita buat hanyalah memasangkan niat untuk menjadi seperti orang yang ingin kita jadikan contoh, tidak perlu terlalu taasub sehingga berlaku sesuatu yang tidak masuk akal seperti meniru gaya dan perilaku mereka. Anda boleh jadi seperti mereka, tetapi jangan lupa, anda boleh dan patut membawakan kerjaya itu dengan gaya dan stail anda sendiri.


Perlu diingatkan bahawa anak-anak pada umur sebegini jangan dibiarkan dia membenci sesuatu, sekiranya pada umur begini dia sudah membencikan sesuatu maka emosional itu akan berpanjangan dan mungkin tidak akan berubah. Pernah dengar anak yang bencikan ibu atau bapanya? (maaf saya menyentuh isu sensitif) kerana kebiasaan ramai pasangan yang bercerai pada ketika umur anak-anak di tahap mumayyiz ini. Waktu ini jugalah jangan dibiarkan anak kita dijadikan mangsa dendam, suruh mereka membenci itu dan ini. Saya yakin sifat benci itu mudah memasuki hati anak kita. Sekiranya dia benci pada seseorang yang kerjayanya adalah seorang engineer (contoh), maka adalah tidak mustahil untuk anak ini akan mula membenci dan tidak ingin untuk bercita-cita menjadi seorang engineer.


Pada peringkat remaja dan agak dewasa pula, cita-cita itu akan dicipta berdasarkan kepada kemampuan, peluang dan angan-angan mereka. Di tahap ini mereka sudah mula pandai untuk menilai diri masing-masing, mampu menjadi engineer, pilot, guru dan sebagainya. Pada umur begini juga mereka lebih matang dalam memilih matlamat, namun kesamaran itu tetap wujud dalam hati mereka, antara yakin dengan tidak yakin, pasti dan tidak pasti, perasaan itu akan bermain-main di dalam benak hati mereka kerana bimbang dan tidak mampu membezakan angan-angan dan cita-cita. Waktu ini jugalah percubaan untuk mengejar cita-cita dilakukan setapak demi setapak. Andai kata kemampuan mereka hanya separuh jalan, sama ada takut untuk mencuba lagi atau pun berputus asa, maka dari situlah bermulanya pertukaran cita-cita satu persatu dan cubaan demi cubaan. (cubaan ini termasuklah peluang untuk menjayakan cita-cita mereka seperti keputusan yang cemerlang, peluang untuk ke universiti, atau pun peluang dari aspek kerjaya.)


Namun diingatkan, di alam pekerjaan, usaha yang menentukan segala-galanya sama ada cita-cita itu tercapai ataupun tidak. Apa yang penting puan, ajarkan dan dedahkan mereka kepada keindahan Islam, andai Islam itu sudah berada dalam hati anak-anak, saya yakin dan pasti cita-cita dan matlamat mereka pasti yang baik-baik belaka. Ingatlah janji Allah, bahawa "sungguh orang yang beriman itu pasti berjaya". [surah al-mukminun:1] Walaupun kita melihat ada segelintir orang kafir yang berjaya, perlu juga kita ingat, bukan semua orang yang berjaya itu mukmin, tetapi mukmin (orang beriman) itu pasti dan yakin adalah orang yang berjaya.


Tahukah anda!!!, satu kajian yang dibuat oleh seorang pakar motivasi pada tahun 1998 mengatakan rata-rata pelajar tingkatan 3 hingga 5 remaja Malaysia adalah sebanyak 80% daripada mereka yang masih tidak tahu matlamat dan hala tuju kehidupan atau dalam erti kata lain tiada cita-cita.


Apa yang saya kecewakan adalah, sehingga kini tiada 1% pun perubahan kepada kebaikan yang berlaku.

1 comments:

Mujahid Siber 5487 said...

:) satu permulaan yang baik

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...