Advanced Search

Custom Search

Followers

Larang dengan Hikmah

Larangan juga perlu hikmahnya

Assalamualaikum, salam sejahtera, apa khabar, lama benar rasanya tidak menulis entri untuk blog ini, barangkali buzzy mencari tarbiyah, tarbiyah hati, jasad dan minda. Kali ini, saya ingin berkongsi maksud disebalik larangan.

Sebenarnya, perkataan 'jangan' tidak memadai untuk menghalang sesuatu tindakan, kerana ia mempunyai dua maksud:

1- larangan yang berbentuk tetap iaitu tidak sesekali dibenarkan, sampai bila-bila, sehingga kiamat
2- larangan yang membawa maksud kurang sesuai atau bukan pada keadaannya

di dalam Islam juga ada istilah Haram Muabbad (selama-lamanya), dan Haram Muaqqot (seketika/mengikut waktu)

sebagai contoh, adik beradik kandung dan susuan, haram bernikah selama-lamanya, dinamakan muabbad

manakala adik beradik ipar, haram sementara atau muaqqot, ketika dia masih ada ikatan bersama dengan adik beradik kandung kita, maka kita tidak boleh bernikah dengannya, jika adik beradik kita terputus hubungan dengan dia (ipar) sama ada disebabkan kematian, atau kerana perceraian, maka pada ketika itu, kita dibolehkan bernikah dengan bekas ipar tersebut.

Inilah yang saya maksudkan dengan beberapa bentuk larangan yang perlu diperjelaskan,

1- Ketika kita melarang mereka bercinta ketika di alam persekolahan, kita kena menjelaskan, bahawa larangan bercinta itu bukan kerana rasa cintanya, tapi kerana keadaannya yang masih sekolah, dalam erti kata lain, 'rasa' cinta itu tidak salah, bahkan kita perlu meraikan sebagai tanda kemunculan hormon ke atas kedewasaan mereka, cuma umur persekolahan bukanlah waktu yang sesuai untuk bercinta, alam mereka membuatkan mereka belum sesuai untuk bercinta secara serius,

Ini perlu kerana, larangan tanpa penjelasan, mampu membuatkan mereka tersalah anggap, berkemungkinan mereka akan berfikir bahawa larangan kita terhadap cinta dua jenis itu seperti kesalahan, maka mereka akan mula mencari kasih sayang sejantina dan nauzubillah (mohon perlindungan Allah untuk dijauhkan) bercinta sesama jenis.

2- Seorang bapa mengherdik anaknya yang membawa pulang piala johan lumba lari dari sekolah, bahkan membawa pulang pelbagai sijil penyertaan luar kokorikulum ke rumah, bahkan turut membezakan dengan anak jiran yang membawa pulang kad kemajuan dengan rekod cemerlang, ia, ketika musim peperiksaan,

penjelasan sebegini juga perlu dilihat sebagai sesuatu yang serius, pada hemat saya, andai ingin melarang sekalipun, larangan untuk bersukan ketika itu perlu diperjelaskan kerana, tempoh peperiksaan, seperti tahun UPSR, PMR ataupun SPM fokus pada ulangkaji lebih diperlukan, jika tidak, mungkin anak itu tidak lagi bersukan berikutan beranggapan bahawa bapanya tidak suka dia aktif dalam bersukan.

3- Kita melarang seorang kanak-kanak yang nakal daripada bersikap aktif, itu juga dilihat kurang tepat, kerana kita seperti mengatakan bahawa nakal itu merupakan satu kesalahan yang besar, sedangkan nakal itu diperlukan untuk minda bergerak aktif dalam tempoh tumbesaran seorang kanak-kanak,

Sebaliknya, dalam sesuatu majlis, atau dalam upacara tertentu, mengatakan dan menjelaskan kepada si kecil ia waktu yang tidak sesuai untuk bersikap aktif dan memerlukan lebih kepada bersifat baik, cermat dan hormat adalah lebih tepat, kerana larangan tanpa penjelasan, membimbangkan ia akan menjadi individu yang penakut kerana sering diherdik akibat sikap nakal semulajadinya, dalam erti kata lain, mengawal kenakalan.

dan masih banyak diluar sana contoh-contoh yang boleh dan dapat kita perhatikan, dan ingatlah, berkata KURANG SESUAI adalah lebih mulia daripada mengatakan JANGAN pada perkara yang boleh diperimbangkan. Ia mampu mengurangkan salah faham.

waAllahu a'alam...


 

1 comments:

Outbound di malang said...

kunjungan gan,bagi - bagi motivasi
Hal mudah akan terasa sulit jika yg pertama diipikirkan adalah kata SULIT. Yakinlah bahwa kita memiliki kemampuan dan kekuatan.
ditunggu kunjungan baliknya yaa :)

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...